Tuesday, 1 February 2011

My 1st RIDE... YAMAHA YT115 Trail

NI dia motor pertama yg gw pake buat belajar riding ampe lancarrrr.
Motor dines bokap YAMAHA YT115 Trail. Karena babeh lebih sering make mobil dinesnya buat keperluan dines sehari-harinya. Jadi ni motor dianggurin aja di garasi rumah. Daripada mubazir tuh motor ngendon aje digarasi, ya mending gw pake. Kasihan gw ama tuh motor, hasratnya buat bisa rolling di jalanan kota Tembilahan, Indragiri Hilir, Riau ga kesampaian.

Penampakan YT115 Trail


Dengan menyandang spesifikasi mesin hampir sama dengan sang kakak yakni Yamaha RX-Special, yang menggendong mesin berteknologi 2 langkah, single silinder, berkubikasi 115cc berpendingin udara, mempunyai maksimum power 15.5ps pada 8.500rpm, serta maksimum torsi 1.35kg-m pada 8.000rpm, menggunakan sistem pengkabutan bahan bakar karburator mikuni vm22, pengapian CDI, kelistrikan 12v, manual stater, serta manual kopling tipe basah, menerapkan 5 percepatan, kapasitas tangki BBM 9 lt, serta oli samping 1.2lt, suspensi depan teleskopik dengan dilengkapi penghenti laju disk brake untuk roda depan yang berukuran 18″-250, dan roda belakang 18″-275 yang masih mengandalkan tromol untuk menahan laju putaran rodanya, serta yang terakhir berat total motor adalah 95kg.
Motor ni lah yang gw jadiin korban buat belajar motor secara diem-diem. Secara waktu ntu gw masih kelas 1 SMP dan masih belum direstui buat bawa motor.

Keseharian gw buat mobilitas sehari-hari pada waktu ntu cuma dikasih Sepeda Gunung. Bosen ngagoesss jadi timbul hasrat buat pelintirrr gas.

Naik dan belajar motor ni perjuangan banget. Mulai pemakaiannya yang diem-diem, jadi baru bisa make ni motor ketika babeh ngantorrr. Ngambil kuncinye yg diatas lemari, yg pd masa itu gw harus manjat tuh lemari buat ngambil kuncinya.

Trusss cara make ni motor. Dimana jika gw mau naik maka harus naik dari trotoar terdekat, karena kaki gag nyampe. Nyelahnye yg mbuat kaki pengkor. Kopling yg buat tangan kesemutan. Ampe kalo pas mo berhenti pun harus nyari trotoar lagi. Belum lagi dari urusan polusi suara dan asepnya, bwahhhhh.

Tapi semua kendala itu termasuk resiko jatuh dah gak gw peduliin lagi. Demi bisa m

Buat urusan kelengkapan surat kendaraan sih gw ga begitu kuatir. Karena di tempat gw tinggal waktu itu di Tembilahan, Indragiri Hilir, Riau merupakan kota kecil yang tenang dan aman. Jadi polisi jarang melakukan penertiban terhadap kelengkapan kendaraan masyarakatnya.

Serasa pang pongahna di jalanan. Ketika kebanyakan anak-anak seumuran gw pada pake bebek astrea grand, gw dah pake motor batangan trail.

Ni motor, juga penyebab kenapa gw ga begitu suka dengan motor bebek. karena dah terlanjur doyan ama motor kopling dan paha bisa ngempit body.



2 comments:

PERPUSTAKAAN BPTP SUMSEL said...

Yamie YTnya thn brapa,,Oli sampingnya mineral pa sintetik boz,,trus sistem kelistrikannya bukannya 6volt

Piter Kelvin said...

bang gue punya yamaha yt115 dan gue mau ganti bak koplingnya pake bak rx spesial .. menurut abang bisa atau tidak?? mohon informasinya

Post a Comment